Bayi dan Aqiqah… Rambut dan Kupluk…

bambam

Setelah lebih 2 minggu bulan Maret berlalu, baru sempet nulis lagi.. Sebenernya ini adalah hari ke-20 di bulan Maret’09, dan sebenernya kalo dibilang nggak punya waktu untuk nulis, bohong banget! Waktunya ada, kalo mau disempetin, tapi rasanya kemaren2 waktu terasa sempit sekali.. Akhirnya kembali ke urusan disiplin diri, problem yang sungguh sangat pelik dan mendesak tetapi masih belum bisa ditingkatkan.. Lagipula, urusan disiplin adalah sesuatu yang harus terus dipertahankan, dipelihara, dan ditingkatkan.. Terutama disiplin dalam meluangkan waktu!!

Bulan ini sahabat kami, pasangan mas Riyo dan mbak Yuli, dipercaya oleh ALLAH untuk dititipkan amanah yang diberi nama Muhammad Gamitra Aqilafathi.. Putra pertama dari pasangan ini dilahirkan dengan proses Sectio Cesarea pada 9 Maret 2009, jam 11.40, tepat di hari Maulid Nabi, 12 Rabiul Awal 1430H, dengan berat 3350 gram.. Semoga kelahiran Agha memberi warna dan membawa lebih banyak kebahagian kepada kehidupan orang tuanya, keluarga besarnya, dan lingkungannya, amiiinn..

Selain kelahiran Agha, di bulan ini sahabat kami yang lain, pasangan Ivan Fitria Kusuma dan Yayu Mutiara, melangsungkan acara aqiqah bagi putra kedua mereka, Bintang Ilham Pasha.. Semoga dengan sunnah aqiqah yang telah dijalankan, Bintang akan menjadi anak shalih yang taat beribadah, menjadi kebanggaan kedua orang tuanya, dan bagaikan bintang yang terang menerangi orang2 di sekitarnya, amiiinn…

Ngomong2 tentang bayi dan anak kecil dari tadi, jadi inget sesuatu.. suatu niat.. yang sebenernya sih, gimana ya? Kalo dibilang serius ya memang serius, tapi kalo dibilang mengada-ada ya bener juga, tergantung cara pandangnya gimana…  Jadi begini.. beberapa waktu yang lalu, punya niat — bukan janji — untuk nggak akan potong rambut sampe putra pertama lahir sudah, kecuali ada kepentingan lain yang mengharuskan.. kepentingan lain ini kalo bisa hanya berupa melanjutkan sekolah lagi ke jenjang pendidikan dan keilmuan yang lebih tinggi, itu pun kalo emang diwajibkan… kalo nggak, yaa akan meneruskan niatan nggak akan potong rambut itu sampe dikaruniai anak..  Inget ya.. hanya nggak akan potong rambut kok, bukan manjangin rambut…

Trus, untuk menghindari conflict of interest, eh, bener nggak sih istilahnya?? jadi pokoknya gini.. konon kabarnya kan profesi dokter itu secara etika harus berpenampilan rapi, padahal udah ada niat nggak motong rambut yang berarti rambut pasti akan berantakan.. itu conflict of interest bukan??  Yah, pokoknya.. untuk menghindari konflik kepentingan itu, jadilah kupluk selalu terpasang di kepala… sekilas info.. bukan.. kupluk ini nggak merajut sendiri, masih belum sanggup.. sekilas info selesai, kembali ke acara sebelumnya..

Sebenernya kebiasaan memakai kupluk sebagai penutup kepala udah lama dilakukan.. kayaknya kalo nggak salah inget sejak Juli 2006.. sebelum Juli ’06 emang beberapa kali pakai kupluk tapi belum jadi kebiasaan.. nah, sejak Juli ’06 itu, pakai kupluk ketika keluar rumah jadi sebuah kebiasaan.. sebenernya sempat bereksperimen dengan beberapa penutup kepala, mulai dari peci, kopiah, fedora, baseball cap, cowboy hat, sampe kupluk.. dan akhirnya pilihan jatuh pada kupluk..  Selama ini kupluk dipakai kalo lagi jalan aja dan acara kumpul2 yang sifatnya nggak resmi.. tapi belakangan ini, kembali karena konflik kepentingan itu tadi, kupluk mulai merambah masuk ke pertemuan2 resmi, seperti simposium, bahkan ketika praktek… sampe sejauh ini sih nggak ada komplain dari pasien.. paling pada nebak dokternya mesti rambutnya gondrong.. yang risih biasanya malah rekan2 kerja, baik teman sejawat dokter maupun perawat dan manajemen rumah sakit.. dan, sekarang jadi punya “nyanyian” baru kalo ketemu orang yang nanyain rambut.. tinggal dijawab, “makanya doain biar aku cepet punya anak..”  Efek lainnya adalah jadi lebih diinget sama pasien.. sebagai dokter umum yang kerja di UGD RS Qadr, biasanya pasien nggak pernah inget nama dokternya.. kalo sekarang, walau sebagian dari mereka juga tetap nggak inget nama, tapi mereka ngertinya dokter yang gondrong dan pake kupluk…

Nah, ketika lagi seneng2nya pake kupluk dan memakai kupluk udah menjadi kebiasaan, ternyata ada juga yang akhirnya dengan berani dan lantang ngelarang… Ceritanya 2 hari yang lalu sebelum jaga di Qadr, mampir dulu di sebuah rumah sakit swasta yang sekarang bernama Mayapada Hospital untuk melamar kerja di sana.. Ngelamar kerja sebagai dokter full-timer di sini atas saran dr. Christian Johannes, SpAn, KIC.. setelah sampai di lokasi, karena dr. Chris sedang ada keperluan akhirnya hanya meninggalkan berkas lamaran aja, dan dijanjikan untuk ketemu hari Senin, 23 Maret 2009.. waktu berbicara di telepon, dr. Chris dengan tegas bilang, “lo jangan pake kupluk ya nanti..”  Nah.. itu dia..!! Selama ini nggak ada yang ngelarang.. paling2 hanya saran untuk potong rambut.. eh… ternyata sekarang ada larangan untuk pake kupluk… gawat tu yee… sebenernya dr. Chris malah nggak melarang rambut gondrong.. beliau malah menyarankan dikuncir aja, tapi jangan pakai kupluk..  Yah, kita lihat aja nanti.. apakah kupluk akan meninggalkan kepala ketika menghadiri pertemuan2 resmi, atau malah ada modifikasi lain…

Hmm.. Ada bayi yang terlahir… ada ibadah aqiqah yang dilaksanakan menyusul sebuah kelahiran…  Ada rambut yang tak kunjung dipotong… ada kupluk yang menutupi kelebihan panjangnya rambut yang ternyata menuai protes dan larangan…

Hidup memang indah… seindah warna aslinya…


One Response to “Bayi dan Aqiqah… Rambut dan Kupluk…”

  • RyaLowh Says:

    haha..mu mengomentari soal kupluk.. emang sihh gara2 kupluk ini juga pertama kali liat dr. Bambam di Qadr, aq ga aware klo dy ini adalah seorang dokter.. but i like ur style.. 2 thumbs up^^ keep up!!!

Leave a Reply